Oleh: rullyindrawan | Desember 8, 2010

pendidikan koperasi

PENDIDIKAN KOPERASI: Revitalisasi dan Reorientasi

Rully Indrawan

Pendahuluan
Pada dasarnya tujuan berkoperasi adalah members promotion yang di dalamnya harus melekat members education. Dengan demikian penyelenggaraan pendidikan perkoperasian menjadi inti persoalan dalam pembangunan koperasi. Dalam praktek pembangunan koperasi di Indonesia di tahun 80-an kesadaran itu pernah digulirkan. Diantaranya dengan digulirkannya SKB tentang pendidikan perkoperasian di persekolahan. Pada era yang yang sama IKOPIN pun didirikan. Patut diakui komitmen itu tidak seluruhnya berjalan dengan baik. Faktanya saat ini citra koperasi terpuruk –walau bukan semata kesalahan faktor pendidikan saja-, kajian dan pemilihan konsentrasi bidang keilmuan koperasi menjadi kian tidak menarik, dan kemudian penggiat koperasi saat ini didominasi oleh kelompok umur di atas 60 tahun.
Saat ini setting sosial politik dan budaya berekonomi masyarakat sudah mengalami perubahan signifikan. Dengan asumsi yang sama, bahwa tidak akan pernah ada perkembangan koperasi yang baik tanpa pendidikan, maka perubahan yang terjadi dalam masyarakat, mutlak meniscayakan pentingnya perubahan dalam paradigma pendidikan koperasi.
Esensi Pendidikan dalam Koperasi
Daya hidup koperasi benar-benar mendapat tantangan dalam satu dekade terakhir ini. Perubahan paradigma sistem sosial dan politik dalam sepuluh tahun terakhir ini bukan saja memporakporandakan budaya pembangunan koperasi, tetapi mendorong koperasi harus tumbuh dalam struktur pasar yang berbeda sebagaimana dipersyaratkan dalam asumsi dasarnya. Mainstream ekonomi telah memaksa koperasi tidak tumbuh dalam iklim konvensional, tetapi harus berubah menjadi sebuah kekuatan yang eksistensinya dipertaruhkan dalam suasana persaingan yang ketat. Lebih-lebih setelah diberlakukannya free trade area (ACFTA dan sebentar lagi AIFTA).
Koperasi dilihat dari substansinya adalah suatu sistem sosial-ekonomi. Agar tetap survive, dalam tataran operasional koperasi dituntut untuk memanfaatkan sumberdaya yang tersedia untuk mencapai tingkat operasi yang efektif. Untuk menjalankan kedua fungsi tersebut di butuhkan manajemen dan organisasi yang baik. Baik-buruknya manajemen dan organisasi koperasi sangat ditentukan oleh efektivitas organisasinya.
Di kalangan para ahli koperasi sendiri hingga kini masih belum ada keseragaman pendapat mengenai bagaimana dan apa ukuran efektivitas koperasi yang tepat, sebagaimana diungkapkan Blumle (Dulfer dan Hamm, 1985). Akan tetapi bila mengacu pada model umum efektivitas, maka perhatian terhadap pencapaian tujuan koperasi. UU No. 25/92 telah menetapkan tujuan koperasi dalam ukuran makro, sedang dalam ukuran mikro, sebuah koperasi itu dapat dikatakan efektip bilamana usaha koperasi dapat memberikan manfaat (benefit) bagi para anggotanya.
Dari cara pandang seperti itu saya mengidentifikasi, bahwa koperasi akan, dapat, dan harus berkembang dalam suasana kemandirian. Artinya, berkembang atau tidaknya koperasi sangat tergantung seberapa kuat fundamen internal mendukung ketercapaian tujuan berkoperasi. Faktanya selama ini, baik koperasi yang berhasil maupun koperasi yang mengalami kegagalan, lebih banyak disebabkan oleh kerapuhan internal organisasi. Kalaupun ada kontribusi lingkungan strategis eksternal koperasi terhadap kegagalan koperasi, justru sering diakibatkan oleh “pisau bermata dua” kebijakan yang digulirkan. Dengan demikian, perlu dikaji ulang bentuk pelibatan pihak luar dalam penyelenggaraan organisasi koperasi. Tentu saja dengan tidak mengabaikan pentingnya sistem jaringan –internal dan eksternal- yang sangat dibutuhkan dalam kegiatan bisnis modern. Esensi pernyataan di atas telah saya tuangkan dalam berbagai tulisan, antara lain di HU PR sejak tahun 1998, dan media cetak lainhya, dan elektronik (web site).
Setidak-tidaknya ada tiga syarat dasar yang dibutuhkan untuk keberlangsungan sebuah gerakan koperasi di Indonesia. Selama pembangunan koperasi di masa lalu syarat dasar ini sering diabaikan. Ketiga syarat dasar tersebut, adalah: (a) tersedianya kepentingan usaha yang sama dari para anggota, (b) Pemimpin yang kuat dan amanah, dan (c) manajemen yang profesional.
Pertama, di masa lalu banyak tumbuh koperasi di mana-mana, “bak cendawan di musim hujan”. Di tingkatan masyarakat fenomena itu dipacu oleh adanya peluang memperoleh berbagai fasilitas dari pemerintah bagi koperasi, setidak-tidaknya itu yang mereka dengar dan baca di media massa. Sementara di tingkat eksekutif, yakni penyebar fasilitas, jumlah kehadiran koperasi di wilayahnya merupakan salah satu indikator keberhasilan. Artinya semakin besar jumlah koperasi yang berhasil dilahirkan semakin terang perjalanan karier politiknya. Dalam perjalanan selanjutnya koperasi seperti ini kehilangan arah, karena apa yang harus dikoperasikan? Mereka tidak berangkat dari kebutuhan hidup nyata yang sama. Mereka pun tidak memiliki kesamaan dalam aktivitas usahanya. Yang terjadi kemudian, adalah koperasi yang mentereng di papan nama, namun kegiatan usahanya tidak ada. Kalaupun ada, tidak memiliki akses rasional dengan kepentingan anggota.
Bagi sebuah gerakan ekonomi rakyat, koperasi harus didukung oleh kebutuhan yang sama para anggota, dengan demikian partisipasi mereka dapat diharapkan. Tanpa itu, koperasi secara filosofis telah berganti menjadi jawatan karena peran pemerintah –dan juga infra struktur politik- lebih dominan. Faktanya di masa lalu, pemikiran itu tidak menghasilkan apa-apa, jadi jangan ulangi kesalahan serupa di masa yang akan datang. Penyerahan secara total kehidupan koperasi pada pemiliknya, yaitu anggota, secara akumulatif akan membentuk sebuah partisipasi sosial yang bersih dari rekayasa dan absurd.
Kedua, sebagai masyarakat yang memiliki karakter paternalistik, pimpinan merupakan faktor perekat kohesi sosial para anggota koperasi. Potensi usaha anggota dapat tergali secara baik bilamana adanya jaminan figur pimpinan yang amanah. Fenomena ini ternyata tidak hanya terjadi pada kasus-kasus koperasi pedesaan, atau koperasi kemasyarakatan saja, namun faktanya juga terjadi di koperasi-koperasi fungsional di perkotaan.
Pimpinan yang kuat dibutuhkan untuk mengarahkan koperasi dari jebakan demokrasi kebablasan, akibat penerapan prinsip satu orang satu suara. Pimpinan yang kuat juga dibutuhkan untuk menjadi jaminan transaksi. Kekuatan pemimpin koperasi bisa disebabkan oleh kharisma seseorang atau juga pendidikan dan pengalaman. Namun faktanya ciri kuat saja tidak cukup, karena harus diimbangi pula oleh sikapnya yang amanah. Pemimpin koperasi yang kuat kerap menjadi otoriter, nepotisme, dan korup; sehingga dibutuhkan landasan moralitas. Pemimpin seperti inilah yang bisa menjadi penjamin keberlangsungan gerakan koperasi secara hakiki. Mereka bisa salah dalam mengambil keputusan, tetapi tidak keliru dalam nawaitu-nya.
Ketiga, manajemen profesional adalah jawaban pasti untuk menghadapi realitas bisnis dewasa ini. Koperasi berada dalam lingkungan bisnis yang penuh persaingan dalam memperoleh sumberdaya ekonominya. Koperasi tidak lahir di surga yang semuanya dapat diraih tanpa pengorbanan, namun harus tumbuh dan berkembang dalam suasana penuh konflik dan ketidakpastian. Manajemen profesional inilah yang juga dapat mengisi kelemahan teknis pimpinan yang kuat dan amanah.
Profesionalisme manajemen diukur oleh seberapa mampu ia dapat melakukan interaksi bisnisnya secara vertikal dan horizonal. Negosiasi dan melakukan perhitungan-perhitungan bisnis merupakan salah satu bentuk kemampuan fungsionalnya. Profil manajemen yang profesional dapat hadir di koperasi bila sistem organisasi memang kondusip untuk itu. Dalam arti, syarat pertama dan kedua harus lebih dahulu hadir sebagai pranata dalam gerakan koperasi.
Dalam suatu wawancara yang di muat oleh majalah PIP tahun 1998 (atau 1999, persisnya lupa), saya tegaskan bahwa koperasi harus hadir sebagai sosoknya yang asli, yakni sebagai gerakan ekonomi masyarakat dengan demikian tidak perlu lagi adanya birokrasi setingkat menteri departemen, di era otonomi seperti saat ini. Pendapat itu dilatarbelakangi oleh pemikiran, bahwa pemberlakukan otonomi daerah memberi kesempatan bagi koperasi untuk memainkan peran genuine-nya, yakni sebagai wahana peningkatan kesejahteraan rakyat.
Kemudian implikasinya di daerah, ada dan tidak adanya instansi (setingkat dinas) yang mengatur dan membina koperasi di daerah (kabupaten dan kota) harus dilihat dari perspektif yang objektip. Objektifitas itu ukurannya, adalah pada seberapa potensialnya koperasi mampu memberikan kontribusi pada kehidupan masyarakat secara luas. Bila ukurannya seperti itu, boleh jadi kondisi dan hasil pengukuran setiap daerah bisa beragam. Bagi koperasi alami, ada atau tidak adanya birokrasi pemerintah yang khusus menangani koperasi, tidak akan terlalu banyak menimbulkan masalah. Secara struktural gerakan koperasi telah melengkapi kehadirannya dengan koperasi-koperasi sekunder, dan dewan-dewan koperasi, peran-peran pembinaan secara fungsional melekat dalam lembaga-lembaga tersebut.
Sistem pembinaan di masa lalu secara sistimatis telah mendegradasi peran-peran fungsional dewan-dewan koperasi (Dekopin, Dekopinwil, Dekopinda). Sejauh ini di mata khalayak dewan-dewan ini lebih banyak diposisikan sebagai institusi pemerintah ketimbang sebagai kekuatan sistimatis gerakan, atau setidak-setidaknya dapat berperan sebagaimana asosiasi-asosiasi bisnis yang ada. Demikian pula pada koperasi sekunder, sementara ini keberadaannya lebih diaparesaisi sebagai unit yang memiliki tugas memperoleh peluang fasilitas dari level pemerintah yang lebih atas, ketimbang berperan sebagai mata rantai usaha koperasi. Walau tak menepis pula masih ada koperasi-koperasi sekunder yang berfungsi sebagaimana fungsi yang sebenarnya, demikian pula halnya dengan dewan-dewan koperasi.
Pendidikan Koperasi
a. Arah Pendidikan
Peran pendidikan dalam menciptakan keunggulan kompetitif koperasi didasari oleh pemikiran bahwa leverage sumber daya manusia sebagai human capital (Employee capability x Employee commitment) yang akan memcu dinamika organisasi. Kapabilitas (distinctive capabilities) atau sering disebut sebagai kompetensi, dan komitmen SDM; sebagai fungsi dari human capital yang diletakkan sebagai leverage untuk membangun keunggulan kompetitif, untuk bersaing di lingkungan bisnis yang kompetitif. Human capital inilah yang akan membangun proses internal organisasi dalam menciptakan pelayanan untuk membangkitkan partisipasi anggota. Melalui penguatan partisipasi anggota berpotensi menghasilkan nilai tambah baik bagi user maupun owner yang berlipat ganda. Sekaligus menciptakan organizational capital yang akan menghasilkan efisiensi biaya yang signifikan dan manfaat (shareholder value) dalam jangka panjang.
Dengan demikian, pendidikan dan pelatihan perkoperasian merupakan upaya untuk meningkatkan kompetensi dan komitmen SDM koperasi (wirakoperasi) yang mutlak diperlukan dalam pengembangan koperasi dalam jangka panjang. Pemahaman yang utuh terhadap koperasi dari anggota sebagai dampak kinerja pendidikan dan latihan, serta kinerja manajerial yang profesional sebagai outcomes pendidikan manajemen, sangat berpotensi menciptakan kepercayaan anggota. Mereka juga bersedia bergabung dengan koperasi dalam jangka panjang, serta menyesuaikan sikap dan perilakunya dengan strategi yang diterapkan koperasi. Manfaat-manfaat inilah yang akan menjadi daya saing koperasi yang tidak mudah diikuti oleh pesaingnya. Kompetensi dan komitmen dapat dikaji pada berbagai tingkatan organisasi koperasi.
Saat ini usaha penanaman nilai perkoperasian melalui sistem pesekolahan berbeda dengan dekade yang lalu. Melalui kurikulum 1999, eksistensi materi perkoperasian hampir terdegradasi pada setiap tingkat dan jenis pendidikan. Walaupun pada era sebelumnya, sebagaimana disebut dalam bagian awal, proses pendidikan tentang perkoperasian juga belum sepenuhnya berjalan. Hal itu disebabkan lemahnya koeherensi dengan teori ekonomi dasar yang dikembangkan di lembaga pendidikan, maupun persoalan kompetensi tenaga kependidikan akibat persoalan internal dalam ranah LPTK (Lembaga Pendidikan Tinggi Keguruan) bidang ekonomi, maupun dalam persoalan manajemen pendidikan kita.
Persoalan arah pendidikan perkoperasian semakin tidak jelas di tingkat perguruan tinggi. Setelah ambruknya program studi yang secara khusus mengkaji perkoperasian di Marburg Universiy Jerman. Seolah-olah pendidikan perkoperasian di perguruan tinggi kita kehilangan arah. Koperasi mahasiswa dengan berbagai persoalan yang dihadapinya, menjadi “lentera dengan api yang redup” bagi mahasiswa yang ingin mengetahui tentang perkoperasian. Patut diakui IKOPIN yang diharapkan menjadi penopang untuk berkembangnya “ilmu koperasi” tidak berdaya menghadapi fenomena berubahnya mainstream ekonomi dan politik pasca reformasi disamping berbagai masalah internal lain yang dihadapinya.
b. Paradigma Pembelajaran
Paradigma pembelajaran kontemporer mengarah pada student orinted (belajar) ketimbang mengajar (teacher oriented). Perubahan paradigma ini selaras dengan tujuan pendidikan dalam perkoperasian. Pendidikan perkoperasian, pada dasarnya mencetak luaran pendidikan yang mampu memiliki jiwa wirakoperasi dan memiliki skill (soft maupun hard) dalam mengembangkan kegiatan perkoperasian. Memiliki komitmen untuk menegakan prinsip koperasi sekaligus memiliki kompetensi dalam melayani anggota dan mengembangkan usaha.
Secara skematik luaran yang dimaksud membutuhkan dukungan kurikulum, fasilitas pendidikan, dan mutu pengajar/instruktur. Sehingga proses pembelajaran dan pelatiah bisa berkembang secarea baik. Sebagaimana gambar berikut ini.

Gambar 1
Pola Pembelajaran dan Pelatihan Wirakoperasi
Untuk itu diperlukan terobosan program pendidikan dan pelatihan bagi SDM koperasi. Wirakoperasi adalah perpaduan dari hardskill dan softskill. Selama ini pendidikan dan pelatihan yang diprogramkan selalu berkaitan dengan kompetensi (hardskill) SDM dalam mengelola usaha koperasi, maka mulai saat ini pendidikan dan pelatihan bagi SDM koperasi diutamakan dalam upaya untuk meningkatkan komitmennya (softskill) pada organisasi koperasi, yaitu yang berkaitan peningkatan pemahaman dan implementasi terhadap kesediaan menjaga nama baik koperasi, dan menerima tujuan serta nilai-nilai koperasi.
Terobosan dimaksud harus mampu menyentuh praktik pendidikan, setidak-tidaknya ada tujuh (7) hal yang harus diperhatikan, sebagaimana pada gambar 2.

Gambar 2
Materi Pendidikan Wirakoperasi

c. Teknologi Pendidikan dan Pembelajaran
Luasnya wilayah sasaran pendidikan koperasi, dan beragamnya karakteristik peserta didik, serta berbedanya kebutuhan materi ajar; menyebabkan teknologi infromasi harus menjadi pilihan dalam mengembangkan pembelajaran perkoperasi. UNESCO (Yaniawati,2010) menyatakan bahwa pengintegrasian teknologi telekomunikasi dan informasi ke dalam pembelajaran memiliki tiga tujuan, (1) untuk membangun “knowledge-based society habits” seperti kemampuan memecahkan masalah, kemampuan berkomunikasi, kemampuan mencari, mengelola informasi mengubahnya menjadi pengetahuan baru dan mengkomunikasikannya kepada orang lain, (2) untuk mengembangkan keterampilan menggunakan teknologi (ICT literacy); dan (3) untuk meningkatkan efektifitas dan efisiensi proses pembelajaran.
Revolusi technopreneurships harus menjadi bagian dalam pengembangan pendidikan perkoperasian. Dengan demikian pembelajaran ini dapat dilakukan baik dengan synchronous maupun asynchronous. Synchronous adalah pembelajaran yang dilakukan dalam waktu yang sama, sedangkan asynchronous adalah pembelajaran yang dilakukan dalam waktu yang berbeda. Dalam konteks itu, maka penerapan e-learning dalam pendidikan perkoperasian.
Pada dasarnya e-learning dapat memberikan dampak perluasan peran, cakrawala, dan jangkauan dalam proses pembelajaran bagi para peserta didik. Tetapi berdasarkan hasil studi yang dilakukan oleh R.Popy Yaniawati (2008) di LPTK, hanya 30% saja mahasiswa LPTK yang mengetahui mengenai e-learning.

Penutup

Pembangunan karakter dan pemahaman terhadap nilai-nilai koperasi sangat penting bagi masa depan koperasi. Hal ini akan menjadi dasar peningkatan kapabilitas dan komitmen manusia Indonesia terhadap sistem ekonomi yang diamanatkan konstitusi. Penguatan kapasitas SDM koperasi pada gilirannya menjadi daya ungkit (leverage) untuk membangun keunggulan kompetitif koperasi di pasar global.
Meningkatnya daya saing koperasi melalui SDM yang unggul itu dengan mengembangkan model pengelolaan koperasi dengan pendekatan intelektual dan knowledge management dimana capital management dan knowledge management saling berkaitan dan pada gilirannya diharapkan menghasilkan koperasi yang unggul yang mempunyai kemampuan bermitra dengan berbagai mitra kerja, akses bahan baku, jaringan usaha, pemerintah, pemasaran, lembaga keuangan, dan TIK (Teknologi, Informasi, dan Komunikasi). Keunggulan koperasi dapat berkembang dengan adanya dukungan alih teknologi industri, informasi dan komunikasi dengan tata kelola yang baik sehingga memunculkan trust serta image yang baik terhadap koperasi. Adanya dari keberpihakan pemerintah bersemangat kembali untuk membangun dan membangkitkan koperasi serta melakukan resosialisasi kembali tentang koperasi menjadi titik masuk yang baik bagi bangkitnya koperasi.

Daftar Pustaka:
Bayu Krisnamurthi, 2002. Membangun Koperasi Berbasis Anggota dalam Rangka Pengembangan Ekonomi Rakyat, Artikel Th. I. No. 4,
Dulfer E,1994, Managerial of Economics of Cooperative, International Handbook of Cooperative Organization p.587-592.
Hanel Alfred, 1985. Basic Aspects of Cooperative Organization, Policies for Their Promotion in Developing Countries, Fakultas Ekonomi-Unpad.
Herman Soewardi, 1986, Filsafat Koperasi atau Cooperativism, UPT Penerbitan Ikopin
Ibnoe Soedjono, 1997. Koperasi dan Pembangunan Nasional, PIP-DEKOPIN-Jakarta.
ICA, 2001, Jatidiri Koperasi (Prinsip-prinsip Koperasi untuk Abad ke-21), LSP2I, Jakarta.
Imam Sugeng, 2002 Mengukur dan Mengelola Intellectual Capital, A Usmara (editor) Paradigma Baru, Manajemen Sumber Daya Manusia, hal. 1999-214, Penerbit Amara Books.
Mulyadi, 2001. Balanced Scorecard, Alat Manajemen Kontemporer untuk Pelipat ganda Kinerja Keuangan Perusahaan, Salemba Empat-Jakarta
Noer Soetrisno, 2003. Koperasi Indonesia: Potret dan Tantangan, Jurnal Ekonomi Rakyat Th.I -No. 5.
Ropke Jochen, 1989. The Economics Theory of Cooperatives, Buku I, University of Marburg-Germany.
R.Poppy Yaniawati, 2010. “E-Learning Pembelajaran Kontemporer” Arfino Raya, Bandung.
Sugiyanto, 2007, Pengaruh kompetensi dan komitmen Manajemen terhadap kinerja keuangan, promosi ekonomi anggota dan struktur modal, Disertasi, PPS Universitas Padjadjaran, Bandung.
Sutaryo Salim, 2004. Reinventing Jatidiri Koperasi, Jurnal Ekonomi Kewirausahaan. Vo. III, No.2, Juli 2004, hal.1-8.
Ulrich Dave, 1998. Intellectual Capital = Competence x Commitment, Sloan Management Review.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: