Oleh: rullyindrawan | Desember 8, 2010

ORASI ILMIAH

ORASI ILMIAH
PROF.DR. Rully Indrawan. M.Si.
PENGUATAAN PROGRAM PEMBERDAYAAN MASYARAKAT MELALUI AKSELERASI REFORMASI BIROKRASI DALAM MENGHADAPI TANTANGAN PASAR BEBAS ACFTA
Disampaikan pada Wisuda STISIP Widya Puri Mandiri
Sukabumi, 30 April 2010
Yth. Ketua Senat STISIP beserta anggota
Ketua Yayasan beserta jajarannya
Para dosen, Undangan, dan
Para Wisudwan beserta keluarga
Assalamualaikum Wr.Wb.
Pemberlakuan Asean-China Free Trade Aggrement (ACFTA) yang diberlakukan awal 2010 ini, suka atau tidak suka akan berimbas terhadap ketahanan eknomi masyarakat, khususnya sektor riil. Pelaku bisnis dan berbagai pihak yang terkait dengan itu, mengkhawatirkan kesepakatan ini akan membuat industri dan suplai domestik tersingkir karena serbuan produk luar, khususnya China. Setidak-tidaknya ada 10 sektor industri nasional yang akan terancam, yakni tekstil, makanan dan minuman, petrokimia, peralatan pertanian, alas kaki, fiber sintetik, elektronik (kabel, perlatan listrik), permesinan, jasa engineering dan sektor-sektor lain yang terkena dampak, serta besi baja. Implikasi dari itu semua, bermuara pada meningkatnya jumlah pengangguran yang berimbas pada, daya beli masyarakat.
Patut diakui bahwa ACFTA menyimpan berbagai peluang dan harapan, di samping mengundang kekhawatiran sebagaimana diutarakan di atas. Adalah tugas bersama, termasuk didalamnya aparat birokrasi dan para akademisi di bidang kebijakan publik, untuk senantiasa mendorong dan mengupayakan setiap fenomena baru yang dihadapi oleh bangsa ini, dapat memberikan imbas positif bagi kesejahteraan rakyat.
Sebagaimana kita ketahui bersama, Presiden Soesila Bambang Yudoyono, di awal pemerintahan untuk periode kedua, telah mencanangkan isyu kesejahteraan rakyat sebagai garapan utamanya. Telah ditetapkan pula lima program pokok pemerintahan yang dapat mendorong ke ara itu, yakni pertama, melanjutkan pembangunan ekonomi Indonesia untuk mencapai kesejahteraan bagi seluruh Rakyat Indonesia. Kedua, melanjutkan upaya menciptakan good government dan good corporate governance. Ketiga, demokratisasi pembangunan dengan memberikan ruang yang cukup untuk partisipasi dan kreativitas segenap komponen bangsa. Keempat, melanjutkan penegakan hukum tanpa pandang bulu dan memberantas korupsi. Kelima, belajar dari pengalaman yang lalu dan dari negara-negara lain, pembangunan masyarakat Indonesia adalah pembangunan yang inklusif bagi segenap komponen bangsa.
Bila ditarik benang merah kelima program yang dimaksud dalam konteks mengatasi masalah kesejahteraan rakyat yang memiliki kaitan erat dengan fenomena pemberlakukan ACFTA. Maka disimpulkan, bahwa kesepakatan ACFTA berpotensi bisa memberikan kontribusi positif bagi pembangunan ekonomi masyakarakat bilamana ditopang oleh pelibatan masyarakat dalam kehidupan ekonomi bangsa, dan penenggakan sistem hukum yang bersih dan berwibawa. Serta didukung oleh sistem dan komitmen birokrasi yang profesional, efisien, bersih, dan bertanggung jawab. Dengan birokrasi yang sehat, melayani, bersih, dan akuntabel menyebakan sektor riil bisa efisien dan merangsang munculnya investor baru dari dalam maupun luar negeri.
Berkaitan dengan itu, perkenankan saya menyampaikan paparan bagaimana pola penguatan program pemberdayaan masyarakat yang harus diinisiasi, dilaksanakan, dan dikendalikan oleh birokrasi secara akseleratif dan reformatif, guna menghadapi tantangan serta peluang pasar bebas ACFTA. Serta hal-hal apa saja yang dibutuhkan untuk mempercepat terjadinya penguatan program pemberdayaan melalui pendekatan admnistrasi pembangunan.
Hadirin yang saya hormati,
Faham ekonomi mainstream meyakni bahwa perdagangan bebas akan memberikan keuntungan bagi semua negara pelakunya. Asumsi itu dibangun dengan keyakinan akan terciptanya efficiency of production cost. Arus utama itu merasuk ke banyak negara, bukan saja negara maju tapi juga negara berkembang. Dalam kamus ekonomi internasional, terdapat beberapa bentuk organisasi perdagangan internasional, untuk multilateral (contoh, World Trade Organization), untuk tingkat regional dikenal Free Trade Area (FTA) dan Free Trade Agreement (bersifat bilateral). Free Area Trade adalah suatu bentuk kerjasama ekonomi regional yang perdagangan produk-produk orisinalnyan negara-negara aggotanya tidak dipungut bea masuk atau bebas bea masuk. Dengan kata lain ”internal tarif” antara Negara anggotanya menjadi 0 %, sedangkan masing-masing negara memiliki ”external tarif” sendiri-sendiri. ACFTA, adalah salah satu bentuk FTA, ditandatangai November 2002 di Pnhom Penh Kamboja oleh Kepala Negara Asean dan China. Melalui proses panjang sejak dua tahun sebelumnya.,
Sebenarnya bentuk ini bisa menguntungkan bila kita benar-benar mempersiapkan diri dengan memperkuat sektor riil agar bisa bersaing. Faktanya Kebijakan-kebijakan yang selama ini digulirkan, seperti paket-paket kebijakan perbaikan iklim investasi dan pemberdayaan UMKM, kebijakan countercyclical untuk menghadapi dampak krisis keuangan global, dan kebijakan debottlenecking; belum menampakan hasil untuk meningkatnya daya saing industri kita. Alhasil munculnya kekhawatiran ACFTA ini akan lebih memperlebar negatip neraca perdagangan kita khususnya dengan China .
Hadirin yang saya hormati,
Dinamika dan tantangan yang kita hadapi, khususnya di bidang kesejahteraan rakyat, bukan kali ini saja lewat ACFTA. Krisis ekonomi besar dalam dua dekade terakhir ini, yakni tahun 2007 yang lalu, kemudian disusul krisis ekonomi 2008 telah kita hadapi. Walau harus diakui dampaknya masih terasa sampai saat ini. Kedua krisis itu memiliki beberapa kesamaan. Sama-sama berawal dari krisis keuangan. Perbedaannya krisis 1998 adalah krisis Asia dimana negara kita yang terkena paling parah, sedang 2008 krisis ekonomi global.
Dari pengalaman dua krisis itu, terbukti Usaha Mikro, Kecil, Menengah, dan Koperasi (UMKMK) muncul sebagai penyelamat ekonomi rakyat. Produksi mereka selain bisa lebih efisien di pasar dunia, juga mampu menyerap tidak kurang 85% dari tenaga kerja kita. Penyerapan tenaga kerja boleh jadi masih bisa diandalkan saat ini, seiring dengan rontoknya industri besar dan sektor formal pada umumnya. Namun untuk ekspor tidak akan semudah 1998, karena masalahnya bukan sekedar pada efisiensi, namun pada merosotnya daya beli masyarakat dunia. Kecenderungan semua negara akan melakukan optimalisasi produksi dalam negeri. Malaysia sudah mulai dengan promosi “beli barangan Malaysia”. Sementara kita untuk yang kebutuhan paling primer saja, muatan impornya tinggi. Makanan yang paling umum tersaji di meja makan kita, seperti tahu, tempe, kecap, mie, apalagi buah-buahan, bahan bakunya berasal dari luar. Boleh jadi nasi yang kita suap tadi pagi juga berasal dari beras Vietnam.
Ketergantungan kita pada produksi import, jelas akan mematikan industri ikita, dan meniscayakan pengangguran baru. Daya beli yang menurun akan menyebakan masalah pada ratusan juta perut anak bangsa harus diisi , jutaan anak balita membutuhkan asupan bergizi, generasi muda kita membutuhkan pendidikan yang bermutu, peradaban harus tetap berjalan. Menurut saya ada tiga langkah strategis yang harus diambil, yakni:
Pertama, jadikan UMKMK sebagai basis pertahanan ekonomi rakyat kita. Fasilitasi tumbuhnya kelembagaan yang sehat, perbanyak manusia yang kompeten untuk mengelolanya, tumbuhkan mental kemandirian usaha, buat kebijakan afirmasi yang ikhlas dan istiqomah bagi UMKMK, tumbuhkan daya hidup pasar tradisional, buat jaringan informasi dan basis data yang bisa diakses oleh kelompok ini dengan baik. Dalam konteks masyarakat madani, peran asosiasi seperti Dekopin dan Kadin dalam proses penguatan ini menjadi penting. Namun sebagai agen penguatan asosiasi ini pun harus sehat duluan. Untuk itu membutuhkan revitalisasi dan reorientasi, serta penyatuan pandangan diantara pelaku organisasi, dalam melihat permasalahan ini dengan jernih, cepat dan akurat.
Kedua, Kini saat tepat untuk menggelorakan kemandirian ekonomi. kampanye “cintailah produksi dalam negeri” yang digagas Prof. Ginandjar Kartasasmita taatkala menjadi Menmud Produksi Dalam Negeri di pertengahan tahun 80-an harus kembali digelorakan. Jangan biarkan fundamen ekonomi kita disimpan di luar negeri. Pejabat harus memberi contoh untuk itu, misal taatkala menjamu tamu suguhkan ubi cilembu, awug dari beras Cianjur, buah arumanis Indramayu, dan sejenisnya. Buang kebiasaan berfikir pragmatis yang keliru, misal memberi bantuan kepada masyarakat kena musibah dengan mie instant, karena mudah dalam memasak, padahal untuk jangka panjang mengikat pola konsumsi masyarakat kepada gandum. Di Papua sana, sekarang lebih susah menemukan pepeda, makanan khas mereka turun temurun, ketimbang mie instant, yang pohon gandumnya pun mereka tidak pernah lihat. Kemandirian adalah masalah mind set, ada yang bisa digarap dalam jangka pendek namun ada juga berdimensi jangka panjang. Untuk jangka pendek, kelompok elit harus memberi contoh dalam pola kehidupan dan kebijakan, sebagaimana dikemukakan di atas. Namun jangka panjang harus dilalui melalui mekanisme pendidikan. Momentum kenaikan anggaran pendidikan menjadi 20% ini saat yang tepat untuk membenahi sistem dan prioritas pendidikan kita.
Ketiga, bangun dengan sungguh-sungguh ekonomi pedesaan. Buatlah sistem dimana nilai tambah ekonomi lebih banyak jatuh di pesedaaan. Petani miskin, nelayan sengsara bukan lagi berita, dan seyogyanya bukan lagi semata hanya jadi bahan pidato; harus menjadi asumsi yang harus diperbaiki secepatnya. Di era krisis ini, rakyat setidak-tidaknya harus makan syukur dengan asupan gizi yang baik. Dan desa adalah tempat yang tepat untuk memulainya. Harus diakui bahwa saat ini redistribution of income untuk pedesaan dengan angka signifikan hanya dilakukan dalam tiga kegiatan, yakni masa mudik, kiriman TKI, dan pilkada/Pemilu. Tiga-tiganya absurd dan menyesakkan. Sementara setiap hari iming-iming hadiah motor dan sejenisnya selalu mereka lihat di KCP atau bank unit, merangsang mereka untuk menaruh uang recehannya kembali masuk ke perbankan guna membiayai ekonomi perkotaan (back wash effect). Jadi dengan demikian investasi, dan nilai tambah tidak pernah jatuh di desa. Kalau mekanisme itu terus berlanjut, boleh jadi masyarakat desa akan mengatakan, kami tidak membutuhkan pemerintahan.
Hadirin yang berbahagia,
Apa yang dilakukan oleh administasi pembangunan untuk merealisasikan ketiga langkah strategis itu, agar prgram pemberdayaan berjalan dengan baik. Menurut saya ada tiga hal penting, yakni (a) revitalisasi komitmen pemberdayaan, (b) akselerasi reformasi birokrasi, dan (c) iklim usaha melalui kebijakan fiskal yang berfihak.
Pertama. Lahirnya konsep pemberdayaan sebagai antitesa terhadap model pembangunan yang kurang memihak pada rakyat mayoritas. Konsep ini dibangun dari kerangka logik sebagai berikut: (1) bahwa proses pemusatan kekuasaan terbangun dari pemusatan kekuasaan faktor produksi; (2) pemusatan kekuasaan faktor produksi akan melahirkan masyarakat pekerja dan masyarakat pengusaha pinggiran; (3) kekuasaan akan membangun bangunan atas atau system pengetahuan, sistem politik, sistem hukum dan sistem ideologi yang manipulatif untuk memperkuat legitimasi; dan (4) pelaksanaan sistem pengetahuan, system politik, sistem hukum dan ideologi secara sistematik akan menciptakan dua kelompok masyarakat, yaitu masyarakat berdaya dan masyarakat tunadaya (Prijono dan Pranarka, 1996). Akhirnya yang terjadi ialah dikotomi, yaitu masyarakat yang berkuasa dan manusia yang dikuasai. Untuk membebaskan situasi menguasai dan dikuasai, maka harus dilakukan pembebasan melalui proses pemberdayaan bagi yang lemah (empowerment of the powerless).
Pemberdayaan diartikan sebagai suatu proses dan suatu mekanisme dimana individu, organisasi dan masyarakatnya menjadi ahli bagi masalah yang mereka hadapi. Teori pemberdayaan menyatakan bahwa konsep pemberdayaan berlaku tidak hanya bagi individu sebagai kelompok, organisasi dan masyarakat, namun juga bagi individu itu sendiri. Di tingkat individu, pemberdayaan merupakan pengembangan psikologis yang menggabungkan persepsi kendali personal, pendekatan proaktif pada kehidupan dan pengetahuan kritis akan lingkungan sosiopolitis. Pada tingkat organisasi, pemberdayaan mencakup proses dan struktur yang meningkatkan keahlian para anggotanya untuk mempengaruhi perubahan di tingkat masyarakat (Zimmerman, 1995). Di tingkat masyarakat, pemberdayaan berarti tindakan kolektif untuk meningkatkan kualitas hidup suatu masyarakat dan hubungan antara organisasi masyarakat (Perkins dan Zimmerman, 1995 dan Zimmerman, 1995) dalam Randy R. Wrihatnolo (2007).
Menurut Prijono dan Pranarka (1996), dalam konsep pemberdayaan, manusia adalah subyek dari dirinya sendiri. Menurut Sumodiningrat (1999), pemberdayaan masyarakat merupakan upaya untuk memandirikan masyarakat lewat perwujudan potensi kemampuan yang mereka miliki. Mubyarto (1998) menekankan bahwa terkait erat dengan pemberdayaan ekonomi rakyat, Dalam konteks ini diperlukan langkah-langkah lebih positif, selain dari hanya menciptakan iklim dan suasana yang kondusif. Perkuatan ini meliputi langkah-langkah nyata, dan menyangkut penyediaan berbagai masukan (input), serta pembukaan akses kepada berbagai peluang (opportunities) yang akan membuat masyarakat menjadi makin berdaya (Kartasasmita, 1997).
Dengan demikian, pemberdayaan bukan hanya meliputi penguatan individu anggota masyarakat, tetapi juga pranata-pranatanya. Menanamkan nilai-nilai budaya modern seperti kerja keras, hemat, keterbukaan, kebertanggungjawaban dan lain-lain yang merupakan bagian pokok dari upaya pemberdayaan itu sendiri. Pemahaman selama ini yang menekankan pemberdayaan sebagai kebijakan charity seyogyanyanya harus diubah. Pemberdayaan harus mengandung makna penguatan internal, melalui program padat karya dan penguatan sektor riil di tingkat masyarakat. Pemberdayaan seyogyanya harus diwujudkan dalam empat bentuk kebijakan publik, yakni penyediaan infrastruktur, perluasan akses peningkatan mutu sumberdaya manusia, peningkatan akses masyarakat kepada sumber pembiayaan usaha, serta regulasi yang berpihak (affirmative policy).
Dikeluarkannya Peraturan Presiden Nomor 2 tahun 2008 tentang Lembaga Penjaminan yang dijabarkan secara lebih operasional melalui Peraturan Menteri Keuangan Nomor 222 tahun 2008 tentang Perusahaan Penjaminan Kredit dan Perusahaan Ulang Penjaminan Kredit, merupakan momentum penting untuk memperkuat pembiayaan sektor riil, khususnya UMKM dan koperasi. Peningkatan akses dunia usaha terutama kalangan UMKMK pada sumber pembiayaan, dalam konteks pemberdayaan, salah satunya dapat dilakukan melalui peningkatan peran dari lembaga penjaminan kredit.
Peningkatan akses pembiayaan dunia usaha terhadap sumber pembiayaan merupakan salah satu kebijakan pemerintah yang amat penting dalam upaya untuk meningkatkan kemampuan pendanaan dan memperlancar kegiatan dunia usaha. Yang pada akhirnya dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi, penyediaan lapangan kerja, stabilitas politik baik secara nasional maupun regional di tingkat propinsi, kabupaten/kota. Dengan kata lain, semakin banyaknya lembaga penjaminan kredit di tingkat daerah akan memiliki multiplier effect yang tinggi pada pembangunan. Kondisi ini sudah dibuktikan di beberapa negara yang telah maju seperti Jepang, Korea Selatan, Kanada, Australia, termasuk Negara-negara Asean lainnya seperti Thailand, Malaysia dan Singapura
Hadirin yang terhormat

Kedua, Pelayanan birokrasi sejauh diduga menjadi penyebab rendahnya daya saing produk kita, baik di pasar dalam negeri maupun di luar negeri. Rendahnya mutu layanan bukan semata masalah kompetensi, tapi lebih komplek dari itu, yakni kapasitas, budaya kerja, maupun ketercukupnan petugas. Pentingnya akselarasi reformasi birokrasi, dalam konteks pemberdayaan masyarakat, adalah untuk mempercepat peningkatan kapasitas (capacity building). Saat ini, kapasitas kelembagaan daerah terkait dengan pelaksanaan otonomi ini menunjukkan bahwa sebagian besar daerah memiliki kapasitas yang relatif masih rendah (Koswara, 1996 dan Utomo, 1997, dalam Effendi 2000). Begitu juga, dari hasil penelitian Balitbang Depadagri dengan Fisipol UGM menunjukkan bahwa rata-rata kapasitas pemerintah daerah dalam menjalankan urusan rumah tangganya hanya 44,66 persen (Effendi, 2000)
Pengembangan kapasitas pada prinsipnya dinamis karena organisasi publik menghadapi kondisi-kondisi baru yang tidak menentu di masa depan. Pengembangan kapasitas lebih dari sekedar pelatihan atau pengembangan sumber daya manusia. Tapi merubah dan menyempurnakan rancangan sistem dan susunan kelembagaan, mereformasi prosedur dan mekanisme kerja, merumuskan kebijakan-kebijakan baru – semua elemen-elemen ini dapat merupakan bagian dari suatu strategi pengembangan kapasitas.
Ketercukupan petugas merupakan masalah tersendiri dalam peningkatan mutu layanan birokrasi. Donald Rowat (1990) menyampaikan dalam penelitiannya bahwa di negara berkembang, proporsi jumlah pegawai tertinggi dalam memberikan pelayanan pada penduduk yaitu 6,4 orang pegawai untuk melayani 100 penduduk, sedangkan yang terendah 2,6 orang pegawai untuk melayani 100 penduduk. Indonesia sendiri saat ini masih masuk dalam katagori rendah. Dengan asumsi, bahwa teknologi informasi belum optimal, maka jumlah ini jelas masih sangat kurang.
Ketiga. Penciptaan iklim usaha melalui kebijakan fiskal. Desentralisasi fiskal merupakan tantangan bagi pemerintah daerah untuk menjalankan tata kelola yang mampu menciptakan daya ungkit terhadap PAD, melalui berbagai program pemberdayaan masyarakat. Penciptaan iklim usaha yang sehat merupakan prakondisi untuk tumbuhnya pemberdayaan masyarakat melalui pengembangan UMKM yang sehat. Lingkungan yang dapat dibentuk menentukan besarnya biaya transaksi (transaction cost), Semakin rendah biaya transaksi berarti iklim usaha semakin kondusif dan sebaliknya bila biaya transaksi meningkat/semakin tinggi. Ada tiga hubungan antara desentralisasi fiskal dengan iklim usaha dan pembangunan sektor-sektor ekonomi (acu Viarta, 2009), yakni (1) Bila desentralisasi fiskal diimplementasikan dalam bentuk penambahan jenis pajak daerah dan retribusi daerah tanpa ada peningkatan efektivitas pengeluaran sehingga mengakibatkan kenaikan biaya transaksi, maka iklim usaha akan memburuk atau semakin tidak kondusif. Akibatnya kemampuan masyarakat untuk membiayai dan menyelenggarakan pendidikan semakin rendah. Ketergantungan penyelenggaraan pendidikan oleh pemerintah akan semakin tinggi. (2) Jika desentralisasi fiskal lebih ditekankan dalam bentuk peningkatan efektivitas pengeluaran (dana dialokasikan berdasarkan prioritas kebutuhan daerah) daripada penambahan jenis pajak dan retribusi sehingga biaya transaksi menurun, maka iklim usaha membaik atau semakin kondusif. Dalam kondisi seperti ini kemampuan masyarakat untuk ikut berkontribusi dalam pembangunan ekonomi (bisnis) dan penyelenggaraannya semakin besar. (3) Iklim usaha yang semakin kondusif akan memberi pengaruh positif terhadap perekonomian daerah, dalam bentuk (a) percepatan pertumbuhan ekonomi daerah, (b) penurunan tingkat pengangguran, (c) peningkatan upah tenaga kerja, (d) pengentasan kemiskinan, dan (e) peningkatan pendapatan asli daerah (PAD). Hal semacam ini dimungkinkan karena kegiatan bisnis semakin semarak sejalan dengan penurunan biaya transaksi.
Pada kelanjutannya, kondisi yang mungkin adalah: (1) Respon pemerintah daerah mengakibatkan kenaikan biaya transaksi/iklim usaha semakin tidak kondusif sehingga banyak pengusaha daerah kehilangan kesempatan untuk meraih manfaat dari globalisasi perdagangan dan investasi. Pada situasi ini masyarakat akan semakin lemah kemampuannya ikut dalam pembiayaan penyelenggaraan pembangunan. (2) Respon Pemerintahan daerah menghasilkan penurunan biaya transaksi/iklim usaha menjadi semakin kondusif, maka dapat diharapkan semakin banyaknya pengusaha daerah yang berpeluang/mendapat kesempatan meraih manfaat dari globalisasi perdagangan dan investasi. Hal ini akan memberikan implikasi positif terhadap kapasitas dan kemampuan masyarakat untuk membiayai pengembangan sektor-sektor ekonomi.
Wassalamualaikum wr. Wb.

Kepustakaan
• ABED, GEORGE T. AND SANJEEV GUPTA. GOVERNANCE, CORRUPTION, AND ECONOMIC PERFORMANCE. INTERNATIONAL MONETARY FUND, WASHINGTON, D.C., USA. 2002
• KARTASASMITA, GINANDJAR. REINVENTING INDONESIA (A MONOGRAPH). WEATHERHEAD CENTER FOR INTERNATIONAL AFFAIRS, HARVARD UNIVERSITY, USA. 2004.
• KARTASASMITA, GINANDJAR. PEMBANGUNAN UNTUK RAKYAT: MEMADUKAN PERTUMBUHAN DAN PEMERATAAN. PUSTAKA CIDESINDO. JAKARTA 1996.
• RONDINELLI, DENNIS A. AND G. SHABBIR CHEEMA. REINVENTING GOVERNMENT FOR THE TWENTY-FIRST CENTURY: STATE CAPACITY IN A GLOBALIZING SOCIETY. KUMARIAN PRESS, INC., BLUE HILLS AVENUE, BLOOMFIELD, USA. 2003.
• SMITH, STEPHEN C. ENDING GLOBAL POVERTY: A GUIDE TO WHAT WORKS. PALGRAVE MACMILLAN, NEW YORK, USA. 2005.
• PIERRE, JON AND B. GUY PETERS. GOVERNANCE, POLITICS AND THE STATE. MACMILLAN PRESS LTD, LONDON. 2000.
• RONDINELLI, DENNIS A. AND G. SHABBIR CHEEMA. REINVENTING GOVERNMENT FOR THE TWENTY-FIRST CENTURY: STATE CAPACITY IN A GLOBALIZING SOCIETY. KUMARIAN PRESS, INC., BLUE HILLS AVENUE, BLOOMFIELD, USA. 2003.
• SMITH, STEPHEN C. ENDING GLOBAL POVERTY: A GUIDE TO WHAT WORKS. PALGRAVE MACMILLAN, NEW YORK, USA. 2005.
• TURNER, MARK M. AND DAVID HULME. GOVERNANCE, ADMINISTRATION AND DEVELOPMENT: MAKING THE STATE WORK. KUMARIAN PRESS INC., USA. 1997.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: