Oleh: rullyindrawan | Juli 18, 2012

Koperasi Dunia dan Kita

KOPERASI DUNIA DAN KITA
Rully Indrawan
Tahun ini oleh Majelis umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) resmi ditetapkan sebagai tahun koperasi internasional. Banyak orang di sekitar kita terperangah dan bertanya-tanya, bagaimana mungkin koperasi yang jalannya tersaruk-saruk dengan diwarnai berita yang yang tidak mengenakan, bisa menjadi perhatian dunia. Maklum di sekitar kita, saat ini banyak dilansir kegagalan koperasi, baik dalam pidato para pejabat sampai praktik renternir, penipuan, dan premanisme berkedok koperasi.
Namun saat kita melihat fakta bahwa koperasi mampu menyediakan sekitar 100 juta lapangan kerja di seluruh dunia. Koperasi memberikan kontribusi dalam pembangunan ekonomi, terutama dalam pembangunan pertanian di seluruh dunia, sekitar 50 persen hasil pertanian global dipasarkan melalui koperasi. ICA dalam Laporan Global 300 tahun 2011, yang mengumumkan bahwa 300 terbesar koperasi di dunia mampu menciptakan pendapatan kolektif sebesar $ 1,6 triliun, yang berarti sebanding dengan PDB ekonomi kesembilan terbesar di dunia. Perancis adalah negara dengan kontribusi koperasi terbesar yakni 28%, disusul USA sebesar 16%. Perusahaan koperasi pun menggeliat menjadi raksasa eknomi dunia, sebut saja Credit Agricole Group (koperasi di Perancis yang bergerak di simpan pinjam) penghasilan satu tahun sekitar 103,5 triliun rupiah. Masih di Perancis Groupe Caisse D’Epargne yang mencapai 58,50 triliun rupiah. Atau Zen-Noh (National Federation of Agricultural Co-operatives) Jepang sebesar 56,99 triliun rupiah. Ketiga koperasi itu menurut ICA merupakan koperasi terbesar dari 300 koperasi global. Kita tahu tidak ada satupun koperasi Indonesia yang masuk dereratn itu. Demikian pula pada daftar 300 koperasi di negara berkembang, kita pun tidak ada. Sementara Malaysia, Thailand, Philipina, dan Singapura masuk kedalamnya.
Koperasi nyata memberikan bukti kontribusi dalam menurunkan angka kemiskinan, penciptaan lapangan kerja dan integrasi sosial. Pantas bila Sekjen PBB, Ban Ki-moon, menyatakan bahwa “Cooperatives are a reminder to the international community that it is possible to pursue both economic viability and social responsibility”. Dimasa mendatang peran koperasi diperkirakan akan terus berkembang. Setelah disepakati pentingnya revitalisasi koperasi. Melalui proses yang panjang sejak tahu 1992, melalui Kongres ICA di Tokyo sampai tahun 1995 melalui Kongres koperasi di Manchester Inggris dan melahirkan suatu landasan baru yang dinamakan International Cooperative Identity Statement (ICIS). Kesepakatan itu mengakhiri perdebatan, apakah koperasi lembaga bisnis atau lembaga quasi-sosial”.
Kita, melalui kementerian Koperasi dan UMKM dalam waktu belakangan ini secara intensif mengejar berbagai ketertinggalan tersebut. Ditengah masih berkecamuknya berbagai diskusi yang kurang penting untuk langkah percepatan yang dimaksud. Dan ditengah kepura-puraan sebagian para pejabat bersyahwat politik dalam mengawal pembanguan koperasi. Serta semakin menggebunya semangat neoliberalisme di tengah masyarakat. Banyak koperasi yang terus menata diri dan mengembangkan usahanya. Memang bukan sesuatu nyaman bila, diantara 186.987 koperasi yang ada, dengan anggota sebanyak 31 juta orang, tidak ada satu pun yang masuk pada 300 koperasi negara berkembang sekalipun.
Maka sejak tahun 2009 Dekopin berusaha mengiventarisir koperasi besar kita, ditemukan 20 koperasi yang dimaksud. Terbesar koperasi Nusantara (DKI) dengan aset 1,2 triliun rupiah, hampir sama dengan yang dimiliki Kospin Jasa (Jateng). Sebaran 20 koperasi dimaksud DKI sebanyak 7 koperasi, Kalbar 6 koperasi, Jateng dan Banten masing-masing 2 koperasi, serta Jatim, Kalteng dan Sulsel satu koperasi (Sumer PIP). Sayang dari Jabar tidak ada yang masuk kedalam daftar itu. Pada tahun 2010, dikeluarkan pula daftar 100 koperasi terbesar, Jawa Barat masuk empat (4) koperasi. Rangking tertinggi dari Jawa Barat di raih KPSBU dengan menduduki posisi ke 14. Alhasil, dalam kondisi seperti itu masyarakat Jawa Barat perlu berbenah diri. Masyarakat Indonesia kandung sudah tahu bahwa tonggak awal koperasi modern dicanangkan di sini 65 tahun yang lalu. Kitapun sudah menyatakan diri sebagai provinsi koperasi pula.
Sangat sulit membangun koperasi dengan model seperti saat ini. Penulis sering prihatin saat melihat sebagian besar penggiat koperasi kita sudah berumur lanjut. Proses regenerasi berjalan lambat, selain itu dinamika yang berkembang di tengah masyarakat sangat cepat dan membutuhkan penyikapan dengan cara pandang baru. Tanpa mengurangi rasa hormat dan penghargaan atas pengabdian yang luar biasa dari para sesepuh tersebut. Karena tanpa beliau-beliau itu, siapa lagi yang akan perduli kepada koperasi. Namun kedepan kita membutuhkan suasana baru yang mendukung keluarnya kebijakan yang benar-benar berfihak. Buah dari otonomi daerah, terlihat sekali mana pimpinan daerah yang memiliki keperdulian nyata terhadap koperasi, mana yang sekedar basa-basi politik. Koperasi di luar sana telah membuktikan bahwa aktivitas koperasi itu nyata, bukan hanya sentimentil historis atau rengekan konstitusi. Karena bila tidak, kemiskinan dan kesenjangan ekonomi akan tetap tinggi. Nilai tambah ekonomi regional kita tidak jatuh ke masyarakat kita sendiri, dan komitmen ratusan milyar untuk usaha masyarakat hanya jadi retorika dan pajangan belaka. Wasalam


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: